Sesi perdagangan asia adalah sangat tepat untuk memulai sebuah perdagangan forex. Kami akan memberikan gambaran dengann berjalan melalui nuansa dan sifat dari periode perdagangan ini, sambil memberikan ide dan strategi untuk trader gunakan dalam sesi tokyo
Beberapa trader dari Amerika Serikat sepertinya cukup enggan melihat sesi perdagangan Asia yang cukup santai. Setelah banyak mendapatkan kehilangan ataupun keuntungan pips selama sesi London dan AS yang lebih tidak stabil, para trader sepertinya menginginkan hal yang lebih banyak lagi, itulah mengapa kebanyakan mereka terlihat enggan untuk masuk ke dalam market asia ini. Ini dikarenakan sesi perdagangan Asia ditandai oleh pergerakan kecil, penurunan volatilitas yang berpotensi lebih ketat terhadap tingkat support dan resistensi yang telah ditetapkan sebelumnya (dengan probabilitas breakout lebih kecil )
Sesi perdagangan Asia menawarkan likuiditas ke pasar forex setelah AS menutup pintunya pada pukul 17:00, sampai London Membuka keesokan harinya pada pukul 3:00 pagi. . Ini meninggalkan jeda waktu sekitaran 10 jam di mana para pedagang dapat melakukan pendekatan dalam apa yang biasanya merupakan pasar yang ‘sepi’.

Lambat dan Rendah

Karena likuiditas utama yang masuk ke pasar berasal dari Asia, pergerakan – secara umum – bisa sedikit lebih kecil dari apa yang akan terlihat selama sesi London atau AS.
Disini kita dapat melihat lebih dekat bagaimana mata uang volatile bisa bergerak sepanjang hari. Temuan ini benar-benar mengkonfirmasi fakta bahwa mata uang secara umumnya bergerak sedikit di Asia.
Pada grafik di bawah ini, kita dapat memeriksa pasangan mata uang yang paling populer di dunia untuk melayani sebagai proxy untuk uji volatilitas ini.
Dari grafik tersebut, kita bisa melihat ‘rata-rata pergerakan per jam’ yang dilakukan oleh pasangan mata uang EURUSD selama periode teruji terendah pada pukul 4 sore waktu Timur, sesaat menjelang pembukaan di Sydney.
Karena likuiditas terus diumpankan ke pasar selama beberapa jam berikutnya, kita dapat melihat bahwa ‘pergerakan rata-rata’ tetap sedikit lebih rendah daripada yang terlihat selama waktu yang lebih ‘aktif’ pada hari ini, seperti London Open pada p3:00, atau awal London / US tumpang tindih di 8AM Timur.
Hal ini menyebabkan banyak trader merasa bahwa sesi Asia ‘tidak menarik’ atau bahkan sulit diperdagangkan. Kedua segi itu tidak bisa lebih tidak berhubungan. Kenyataannya, sifat tenang sesi Asia memungkinkan pedagang mengelola transaksinya secara lebih fungsional. Sifat pasar yang lambat berpotensi memungkinkan analisis risiko dan imbalan lebih menyeluruh. Karena ini…

Sesi Asia adalah Waktu Terbaik untuk Perdagangan Forex.

Dalam sesi ini para trader bisa memulai dengan memeriksa profitabilitas trader sepanjang hari. Kontras dalam profitabilitas pedagang pada pasangan mata uang utama sangat drastis. Trader selama sesi asia akan menunjukkan hasil yang jauh lebih baik daripada trader selama sesi AS dan London yang lebih bergejolak.
Alasan untuk ini bisa sangat banyak, yang utamanya adalah sifat ‘lambat dan rendah’ ​​dari pasar forex selama perdagangan Asia.
Karena pergerakan harga kurang fluktuatif, dan rata-rata pergerakan per jam lebih kecil – support dan resistance memiliki kecenderungan untuk bertahan lebih konsisten.
“Sebagian besar trader Forex menggunakan strategi ‘range trading’ untuk membeli mata uang oversold di dekat support dan menjual mata uang overbought di dekat resistance. Ini cenderung bekerja dengan baik selama masa volatilitas rendah, saat support dan resistance cenderung bertahan. “

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*