Salah satu indikator pertama yang akan dipelajari kebanyakan trader saat mempelajari Analisa Teknikal adalah Moving Average. Moving Averages dapat memiliki banyak tujuan, dan dapat digunakan dengan berbagai cara, Sering kali tergantung pada tujuan trader.
Harga, aset apa pun, jarang menunjukkan pola linier langsung. Dalam kebanyakan kasus, harga akan berosilasi di kedua arah – bahkan pada tren naik yang kuat atau tren turun yang kuat. Moving Average sering dapat membantu trading.
Mari kita lihat sebuah contoh:
Dalam bagan harian GBP / USD di atas, Anda akan melihat periode 200 Simple Moving Average. Ini adalah salah satu rata-rata pergerakan yang lebih umum yang digunakan oleh Analis Teknis. Perhatikan bahwa trennya adalah sisi atas sebagian besar periode yang diamati. Moving Average membantu pedagang dengan mengambil istilah osilasi jangka pendek dan menengah, dan rata-rata pergerakan harga bullish untuk merencanakan ini sebagai ‘harga yang merapikan’.
Perhitungan Simple Moving Average di atas cukup mudah. Nilai untuk Moving Average dari candle saat ini di atas dapat dihitung dengan mengambil 200 harga penutupan.
Seiring tren harga baru yang lebih tinggi, nilai yang lebih tinggi ini kemudian akan membantu dalam meningkatkan nilai MA (walaupun sedikit, karena harga baru yang lebih tinggi hanya 1/19th dari moving average).
Sekarang Anda mungkin memperhatikan, berdasarkan indikatornya, Moving Averages akan ‘lag,’ price. Jika harga dua kali lipat pada bar ini, sekali lagi, hanya akan berdampak marjinal pada Moving Average karena harga baru (dua kali lipat dari harga sebelumnya) hanya 1/200 dari perhitungannya.
Di sinilah Exponential Moving Average (juga dikenal sebagai EMA) dapat membantu. Penting untuk dicatat, masalah lag tidak akan pernah benar-benar dihapus dari Moving Averages, karena indikatornya selalu akan ketinggalan pasar sesuai dengan sifat komposisinya. Tapi para pedagang dapat mencoba untuk mengurangi kelemahan ini, dan salah satu cara melakukannya adalah EMA.
Dengan Exponential Moving Average, bobot yang lebih berat, digunakan pada nilai yang lebih baru – menilai perubahan harga belakangan ini lebih banyak daripada perubahan harga di kemudian hari.
Pada contoh di atas di mana harga dua kali lipat hari ini, EMA harus mencerminkan lebih banyak pergerakan ini daripada Simple Moving Average, karena ‘bobot’ tambahan ‘ditugaskan saat ini.
Berikut adalah grafik yang sama seperti yang kita lihat di atas, tapi kali ini ia memiliki periode 200 EMA, serta 200 periode Simple Moving Average.
Moving Average  Exponential diplot di Green pada bagan di atas, dan juga telah mengidentifikasi 2 contoh yang dilambangkan dengan angka 1 dan 2.
Pada awalnya, perhatikan bahwa harga membuat kenaikan yang sangat cepat. Kemiringan Simple Moving Average (di Oranye) mulai bergerak naik, mencatat nilai baru ini. Tapi perhatikan juga seberapa cepat garis Hijau bergerak naik (the Exponential Moving Average juga diatur ke 200 periode).
Dan kemudian di grafik, misalnya 2, harga berbalik ke sisi negatifnya. Sekali lagi, Green EMA mencatat fluktuasi harga yang lebih baru ini lebih cepat daripada Simple Moving Average di Orange; Dan kami bisa memberi tahu kami bahwa garis Hijau mulai bergerak turun lebih cepat, dan pada tingkat yang lebih cepat.
Ini adalah sesuatu yang dapat kita lihat berkali-kali, karena rumus matematika di balik dua Averages akan memungkinkan EMA untuk menunjukkan pergerakan harga terkini lebih umum.
Terlepas dari perbedaan mereka, ada juga banyak kesamaan antara berbagai jenis moving averages. Pilihan yang digunakan sering kali diatur oleh selera atau selera pribadi masing-masing trader.

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*