Bankir sentral diberi tugas untuk mengatur ekonomi dalam usaha memastikan stabilitas keuangan. Setelah The Great Depression diprakarsai oleh Black Tuesday (29 Oktober 1929), menjadi jelas bahwa politisi dan pembuat kebijakan tidak ingin meninggalkan kemakmuran ekonomi untuk keberuntungan dan kesempatan. Mereka ingin bisa mengendalikan ekonomi dalam upaya mencegah The Great Depression lainnya.
Dari abu yang membara dari The Great Depression terjadi perubahan.
Federal Open Market Committee (FOMC) dibentuk di dalam The Federal Reserve sebagai tanggapan terhadap The Great Depression dengan Undang-Undang Perbankan 1933. FOMC telah diberi mandat untuk menetapkan tingkat suku bunga yang ditargetkan untuk ekonomi Amerika Serikat. Mereka melakukan ini dengan memodifikasi Federal Funds Rate (tingkat yang dikenakan bank satu sama lain untuk pinjaman overnight). ‘Dasar’ ini, tingkat suku bunga berfungsi dalam berbagai kapasitas.
Jika FOMC menginginkan pertumbuhan yang lebih tinggi, mereka dapat menurunkan suku bunga dalam upaya untuk menolak pembelian skala besar seperti rumah, mobil, dan real estat.
Jika, di sisi lain, ekonomi tumbuh terlalu cepat sehingga menimbulkan kekhawatiran hiperinflasi di masa depan; Bankir Pusat dapat melihat untuk menaikkan suku bunga agar investasi fixed income lebih atraktif. Suku bunga yang lebih tinggi ini seringkali dapat menarik modal dalam upaya mengunci tingkat pengembalian yang lebih tinggi. Modal yang terkunci ini merembes keluar dari ekonomi, menyebabkan pertumbuhan melambat.
Tapi apa yang terjadi bila ini tidak berhasil?
Kami telah memiliki contoh bagus tentang ini di Amerika Serikat selama dua tahun terakhir.
Setelah tingkat rekor rendah untuk periode waktu yang lama, kebanyakan konsumen yang ingin membeli real estat, atau mobil, atau rumah telah melakukannya. Karena pembelian barang-barang besar ini melambat, begitu juga pertumbuhan ekonomi. Seiring pertumbuhan ekonomi ini terus melambat di Amerika Serikat, ia juga mulai mempengaruhi ekonomi lainnya.
Dan dengan tingkat mendekati nol persen tanpa kemampuan untuk menurunkannya, FOMC harus mencari cara kreatif untuk merangsang ekonomi, dan inilah intervensi yang mulai dimainkan.
Mari kita kembali ke Juni 2010 itu tampak seolah-olah lain ekonomi runtuh sudah dekat. Investor, yang takut akan gema krisis 2008 yang mulai diperbesar karena isu ini sekarang berskala global, berbondong-bondong ke investasi ‘safe-haven’, seperti Treasury Bill Amerika Serikat. Meskipun Amerika Serikat memiliki tingkat suku bunga yang sangat rendah di bawah banyak negara modern lainnya, para investor terus ‘berkelompok demi keamanan’.
Awal Desember 2010 melihat pasangan mata uang EUR / USD mulai diperdagangkan di atas 1,50. Dalam waktu yang sangat singkat, kami melihat nilai penurunan Euro 20% karena investor menjual Euro untuk membeli Dolar A.S.
Kita dapat melihat level terendah 7 Juni pada tabel di atas, karena pasangan mata uang telah kehilangan 3.000 pips, atau 20% nilainya dalam waktu sedikit di atas 6 bulan.b
Ini tidak baik untuk ekonomi baik. Meskipun kelihatannya logis bahwa Amerika Serikat akan mendapat keuntungan dari mata uang bernilai lebih tinggi, Anda harus melihat lebih dalam. Perekonomian global sangat terkait erat sehingga kemerosotan ekonomi di Eropa pasti akan mempengaruhi Amerika Serikat. Jadi, ada sesuatu yang perlu dilakukan di sini sebelum situasi tidak terkendali dan seluruh dunia berakhir dalam resesi yang membuat krisis keuangan 2008 terlihat diminati.
FOMC mengeluarkan kebijakan ‘Quantitative Easing’, yang biasa disebut ‘QE’. Melalui Quantitative Easing, Federal Reserve secara harfiah menghasilkan uang untuk membeli aset (seperti obligasi jangka panjang) dalam upaya menyuntikkan modal yang baru dibuat ini ke dalam Sistem keuangan
Tindakan ini meningkatkan cadangan bank, sehingga memungkinkan mereka menambahkan likuiditas ke sistem sementara juga meningkatkan permintaan atas aset yang mereka beli. Permintaan ini didorong oleh pembelian obligasi jangka panjang mendorong harga lebih tinggi (dan yield lebih rendah); Likuiditas terus beredar melalui sistem, karena bank sekarang memiliki modal lebih banyak untuk dipinjamkan.
Dan kita bisa melihat ini bermain di grafik EUR / USD untuk paruh kedua tahun 2010. Setelah FOMC melakukan intervensi dalam Dolar AS dengan kebijakan Quantitative Easing, Dolar AS mulai melemah karena mata uang pada dasarnya diencerkan dengan hal ini.
Pada pertengahan November 2010, harga EUR / USD kembali di atas 1,40; Meningkat lebih dari 16% dalam waktu sekitar 5 bulan. Hal ini juga mencegah keruntuhan ekonomi global yang berpotensi diikuti sehingga FOMC memilih untuk tidak melakukan intervensi di pasar keuangan.

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*