“Leverage” secara umum diartikan sebagai meminjam dana. Leverage banyak digunakan bukan hanya untuk mengakuisisi aset fisik seperti real estat atau mobil, tapi juga untuk memperdagangkan aset keuangan seperti ekuitas dan valuta asing atau yang biasa disebut dengan forex. Perdagangan valas oleh investor ritel tumbuh pesat dalam beberapa tahun terakhir berkat berkembangnya platform trading online.

Penggunaan leverage dalam trading sering disamakan dengan pedang bermata dua , karena memperbesar keuntungan dan kerugian.

Contoh leverage dalam forex

Anggap saja Anda adalah seorang investor dan memiliki akun dengan broker forex online. Broker Anda memberi Anda leverage maksimum pada pair mata uang utama sebesar 1:50, yang berarti bahwa untuk setiap dolar yang Anda bangun, Anda dapat menukarkan $ 50 dari mata uang utama.

Anda mempunyai modal $ 5.000 sebagai margin, yang merupakan jaminan atau ekuitas di akun trading Anda . Ini menyiratkan bahwa Anda dapat menempatkan maksimum $ 250.000 ($ 5.000 x 50) dalam posisi trading mata uang pada awalnya.

Jumlah ini jelas akan berfluktuasi tergantung pada keuntungan atau kerugian yang Anda hasilkan dari perdagangan.

(Untuk menjaga agar tetap sederhana, kita mengabaikan komisi, bunga dan biaya lainnya dalam contoh ini.)

Contoh 1 : SELL EUR / USD. Jumlah perdagangan = EUR 100.000

Asumsikan Anda memulai perdagangan di atas saat nilai tukar adalah EUR 1 = USD 1.3600 (EUR / USD = 1.36.

Leverage : Leverage Anda dalam perdagangan ini hanya di atas 27: 1 (USD 136.000 / USD 5.000 = 27,2, tepatnya).

Nilai Pip : Nilai masing-masing pip dinyatakan dalam USD, karena ini adalah mata uang counter atau quote currency. Dalam hal ini, berdasarkan jumlah mata uang yang diperdagangkan sebesar EUR 100.000, masing-masing pip bernilai USD 10.

Stop-loss : Trading tidak lepas dari manajemen resiko, maka dari itu Anda menetapkan stop-loss yang ketat sebesar 50 pip pada posisi USD / EUR yang panjang. Ini berarti jika stop loss dipicu, kerugian maksimum Anda adalah USD 500.

Profit / Loss : Untungnya, Anda memiliki keberuntungan pemula dan euro turun ke level EUR 1 = USD 1,3400 dalam beberapa hari setelah Anda memulai perdagangan. Anda menutup posisi untuk keuntungan 200 pips (1.3600 – 1.3400), yang berarti USD 2.000 (200 pips x USD 10 per pip).

Matematika Forex : Secara konvensional, Anda menjual EUR 100.000 dan menerima USD 136.000 dalam perdagangan pembukaan Anda. Ketika Anda menutup perdagangan, Anda membeli kembali euro dengan harga lebih rendah yaitu 1,3400, membayar USD 134.000 untuk EUR 100.000.

Selisih sebesar USD 2.000 merupakan keuntungan kotor Anda.

Pengaruh Leverage : Dengan menggunakan leverage, Anda bisa menghasilkan return 40% dari investasi awal sebesar USD 5.000. Bagaimana jika Anda hanya menukarkan USD 5.000 tanpa menggunakan leverage? Dalam hal ini, Anda hanya akan menyingkat euro setara dengan USD 5.000 atau EUR 3.676,47 (Rp 5.000 / 1.3600).

Tips Saat Menggunakan Leverage

Ingatlah selalu bahwa tingkat leverage yang terlalu tinggi dapat menyebabkan Anda kehilangan banyak hal. Beberapa tindakan pencegahan yang digunakan oleh trader profesional dapat membantu mengurangi risiko inheren dari trading forex yang menggunakan leverage:

  • Cap Your Losses : Jika Anda berharap untuk mengambil keuntungan besar suatu hari nanti, Anda harus terlebih dahulu belajar bagaimana menjaga kerugian Anda tetap kecil.
  • Gunakan Stop Strategis : Perhentian strategis sangat penting di pasar forex sekitar-jam, di mana Anda bisa tidur dan bangun keesokan harinya untuk mengetahui bahwa posisi Anda telah terpengaruh oleh pergerakan beberapa ratus pips. Stop dapat digunakan bukan hanya untuk memastikan bahwa kerugian ditutup, tapi juga untuk melindungi keuntungan.

Gunakan Leverage yang Sesuai dengan Tingkat Kenyamanan Anda, menggunakan leverage 1 : 50 berarti langkah 2% yang merugikan bisa menghapus semua ekuitas atau margin Anda. Jika Anda adalah investor atau trader yang relatif berhati-hati, gunakan tingkat leverage yang lebih rendah yang Anda rasa nyaman, mungkin 1 : 5 atau 1 : 10.

Kesimpulan

Meskipun tingkat leverage yang tinggi yang melekat pada forex trading memperbesar keuntungan dan risiko, menggunakan beberapa tindakan pencegahan yang digunakan oleh trader profesional dapat membantu mengurangi risiko ini.

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini