Dikembangkan pada tahun 1934 oleh Simon Kuznets, Gross Domestic Bruto (Produk Domestik Bruto), yang biasa dikenal dengan inisial G.D.P., mengukur output dan produksi barang jadi dalam ekonomi negara tertentu. Biasanya, GDP diukur dalam tiga periode waktu yang berbeda; Bulanan, kuartalan dan tahunan. Hal ini memungkinkan para ekonom dan pedagang untuk mendapatkan gambaran yang akurat mengenai kesehatan keseluruhan ekonomi.
Ada banyak pendekatan untuk menghitung GDP , namun, Biro Analisis Ekonomi A.S. menggunakan Pendekatan Pengeluaran dengan menggunakan rumus PDB = Konsumsi + Investasi (I) + Pengeluaran Pemerintah (G) + (Ekspor (X) – Impor (M)).
GDP mencakup konsumsi pribadi, persediaan grosir, dan penjualan eceran. Karena masing-masing komponen ini sudah diukur dan dilepaskan dalam pengumuman terpisah awal, PDB sering dianggap sebagai hal yang tertinggal, Ini berarti bahwa pasar mungkin sudah menghasilkan harga dalam PDB berdasarkan rilis ekonomi lainnya yang membentuk angka ini.
Pelepasan kembali GDP adalah empat minggu setelah kuartal berakhir sementara rilis final terjadi tiga bulan setelah kuartal berakhir. Keduanya dilepas oleh Bureau of Economic Analysis (BEA) pukul 8.30 ET. Biasanya, investor mencari GDP AS tumbuh antara 2,5% sampai 3,5% per tahun. Tanpa adanya momok inflasi dalam ekonomi yang tumbuh moderat, suku bunga dapat dipertahankan sekitar 3%. Namun, pembacaan di atas 6% GDP akan menunjukkan bahwa ekonomi AS membahayakan overheating yang pada gilirannya dapat memicu kekhawatiran inflasi.
Akibatnya, Federal Reserve mungkin harus menaikkan suku bunga untuk mengendalikan inflasi dan menempatkan “rem” pada ekonomi yang terlalu panas. Mempertahankan stabilitas harga adalah salah satu pekerjaan Federal Reserve. GDP harus tinggal di “kisaran goldilocks”; Tidak terlalu panas dan tidak terlalu dingin GDP seharusnya tidak cukup tinggi untuk memicu inflasi atau terlalu rendah sehingga bisa menyebabkan resesi. Resesi didefinisikan oleh dua kuartal negatif berturut-turut pertumbuhan GDP . GDP “sweet spot” bervariasi dari satu negara ke negara lain. Misalnya, China memiliki GDP dua digit dan GDP 4 atau 5% tidak akan sehat untuk ekonomi besar itu.
Pedagang valas sangat tertarik dengan GDP karena ini adalah “rapor kesehatan lengkap” untuk ekonomi suatu negara tertentu. Sebuah negara “dihargai” untuk PDB tinggi dengan nilai mata uang mereka lebih tinggi. Biasanya ada harapan positif untuk kenaikan suku bunga di masa depan karena ekonomi yang kuat memiliki kecenderungan untuk semakin kuat menciptakan inflasi yang lebih tinggi. Hal ini, pada gilirannya, menyebabkan bank sentral menaikkan suku bunga untuk memperlambat pertumbuhan dan mengandung momok inflasi yang semakin meningkat.
Di sisi lain, sebuah negara dengan GDP lemah memiliki ekspektasi kenaikan suku bunga yang menurun secara drastis. Sebenarnya, bank sentral sebuah negara yang memiliki dua kuartal berturut-turut dari GDP negatif bahkan dapat memilih untuk merangsang ekonomi mereka dengan memotong suku bunga.
GDP adalah rilis berita utama yang bisa digunakan trader Forex sebagai barometer untuk mengukur kekuatan dan kelemahan ekonomi serta ekspektasi suku bunga. Karena Forex diperdagangkan berpasangan, trader bisa memasangkan ekonomi yang kuat dengan GDP tinggi dengan ekonomi lemah dengan GDP rendah untuk menemukan tren yang kuat. Pedagang memanfaatkan arus dari mata uang lemah ke mata uang yang kuat karena seringkali membayar untuk bertahan lama yang kuat dan pendek yang lemah.

Cara terbaik dalam memanfaatkan berita berita fundamental seperti ini adalah dengan menunggu reaksi pasar, lalu mengikuti kemana tren itu bergerak setelah data rilis. Memang benar masuk ke pasar sebelum data ada kemungkinan mendapatkan keuntungan yang lebih besar, tapi juga otomatis membuat faktor resiko menjadi semakin besar.

Ingat satu hal..

The Trend is your friend

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*