Faktor makro ekonomi memiliki dampak dan efek yang sangat tinggi dan menyeluruh dalam pasar forex, factor inilah yang kemudian mempengaruhi banyak keputusan para trader hingga akhirnya dapat menentukan nilai mata uang. Faktor yang paling terpenting dari sebuah negara adalah kesehatan ekonominya secara keseluruhan yang terbentuk dari banyak peristiwa ekonomi yang selalu berubah setiap harinya dan memberikan pengaruh kuat di dalam pasar forex yang berjalan 24/7.

Setelah seorang trader merasa nyaman dengan perdagangan sesi Asia, dan kemudian sesi London – mereka siap untuk melakukan perdagangan di Sesi AS, menawarkan likuiditas mulai pukul 8:00 ET sampai 5:00 ET.
Alasan untuk ini adalah tumpang tindih yang terjadi saat London dan Amerika Serikat sama-sama memberikan likuiditas ke Pasar forex. Karena inilah banyak pedagang menganggap ini sebagai ‘Masa Paling likuid dalam satu hari’ di Pasar FX. Selama periode ini (sampai 11:00 ET), Market AS bisa bertransaksi sangat mirip dengan Sesi London.
Kemudian pada hari itu (dari 2PM ET), Sesi AS bisa diperdagangkan dengan karakteristik yang sangat mirip dengan yang ditemukan di sesi Asia. Pada artikel ini, kita akan membahas kedua ‘rasa’ yang mungkin dilakukan oleh sesi AS, dan bagaimana para pedagang dapat melihat untuk membangun strategi untuk masing-masing.

Perdagangan Sesi AS

‘Tumpang tindih’ adalah saat sesi London dan AS secara harfiah saling tumpang tindih. Inilah dua pusat pasar terbesar di dunia, dan selama periode 3 jam ini – bank di kedua sisi Atlantik memberikan harga. Serangan likuiditas yang ditawarkan dari sentra pasar ini bisa menyebabkan pergerakan yang besar dan cepat. ¬† Karena likuiditas tambahan ini masuk ke pasar, maka dapat meningkatkan volatilitas.
Likuiditas tambahan dapat meningkatkan volatilitas. Pada grafik di bawah ini, perhatikan bahwa rata-rata pergerakan per jam tertinggi selama periode yang disorot antara 8-11 ET.
Dalam artikel kami sebelumnya yang membahas sesi market london, kami melihat mengatasi volatilitas ini dengan berjualan perdagangan.
‘Pedagang dapat melihat menggunakan volatilitas ini untuk keuntungan mereka. Trader mencari pergerakan volatile yang mungkin berlanjut untuk jangka waktu yang lama. Dengan cara ini, ketika mereka salah, mereka bisa mengurangi kerugian mereka. Bila mereka benar, mereka bisa memaksimalkan keuntungan mereka. ‘
Aspek utama dari trading breakout adalah rasio risk-to-reward yang sangat agresif dimana trader mengambil risiko porsi yang lebih kecil daripada yang ingin mereka dapatkan jika mereka benar. Manajemen risiko seringkali merupakan bagian terpenting dari strategi break out.
Begitu seorang trader benar-benar menangani manajemen risiko, masuk ke dalam perdagangan dapat dilakukan dengan mekanisme pendukung dan / atau penolakan yang cukup relevan.

Perdagangan bagian selanjutnya dari market AS

Seperti London menutup untuk hari ini, volatilitas akan memiliki kecenderungan untuk menurun secara drastis. Dari grafik yang sama yang dilihat di atas, maka kita dapat melihat nada yang sangat berbeda dalam pergerakan rata-rata per jam untuk bagian selanjutnya dari sesi AS:
Seperti yang Anda lihat, pergerakkan rata-rata per jam pada EURUSD selama periode yang diuji sama dengan yang terlihat selama sesi Asia.
Logika itu menentukan bahwa karena rata-rata pergerakan per jam lebih kecil dan karena dukungan dan hambatan akan memiliki kecenderungan untuk bertahan lebih sering daripada dipecah dimana pedagang sering diuntungkan oleh perdagangan dan pelaksanaan strategi berbasis jangkauan.
Saat rentang perdagangan, pedagang mencari ‘buy low’, dan ‘sell high’, dengan antisipasi support dan resistance holding.
Pedagang dapat menerapkan strategi ini tanpa ada indikator sama sekali. Atau trader dapat menggabungkan antara support dan resistance untuk melakukan pendekatan range-trading.

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*