Idealnya, saat pasar sedang dalam tren turun, kita harus mencari rally naik dari posisi terendah ke level resistance sebagai peluang penjualan. Sebaliknya, ketika pasar berada dalam uptrend kita harus mencari penurunan dari tingkat tertinggi ke tingkat dukungan sebagai kesempatan membeli.
Namun, berkali-kali tidak tampak ada perlawanan atau dukungan yang terlihat pada grafik untuk menawarkan kesempatan itu.
Ini adalah satu situasi dimana penggunaan level retracement Fibonacci dapat menawarkan level potensial untuk memasuki perdagangan.
Seperti banyak aspek perdagangan, kuncinya adalah pertama-tama kenali arah trennya. Kemudian seorang trader akan menunggu pergerakan terhadap trend yang akan terjadi sebelum memasuki trade karena bergerak kembali ke arah trend.
Penggunaan level retracement Fibonacci menawarkan tiga tingkat support potensial dalam uptrend dan tiga level resistance dalam downtrend. Mereka adalah 38,2%, 50% dan tingkat 61,8%.
Pada grafik di bawah ini kita bisa melihat ketiga tingkat resistensi yang ditunjukkan oleh garis hijau setelah pergerakan kuat ke sisi negatifnya.

Menggunakan Fibonacci Tool

Misalnya, jika pasar bergerak turun 1000 pips dan kemudian mulai rally dari posisi terendah, sebuah rally 38,2% akan menjadi 382 pips dari pergerakan 1000 pip tersebut, sebuah reli 50% akan menjadi 500 pips, sementara reli 61,8% akan menjadi 618 pips off rendah.
Pedagang kemudian akan mencari penjualan di tingkat retracement 50% atau 61,8% dan menempatkan pemberhentian pelindung mereka melampaui tingkat 61,8%. Orang lain mungkin menggunakan indikator teknis (Stochastics misalnya) untuk membantu waktu masuk mereka kembali ke arah tren setelah retracement.
Reli hingga antara 38,2% dan tingkat 61,8% menandakan “zona perdagangan”. (Kita dapat melihat pada grafik kita bahwa harga telah kembali ke zona ini beberapa kali memberikan peluang jual.) Para pedagang kemudian dapat menggunakan metode lain untuk mengidentifikasi penjualan aktual yang masuk ke dalam perdagangan. Kami hanya mencari penjualan sejak tren turun, kami menunggu rally hingga resistance (level Fib) untuk mencatat potensi perdagangan dan kemudian kami dapat menggunakan indikator teknis untuk membantu kami memasuki momentum kami saat momentum berbalik.
Jika ini terlihat sederhana, itu karena itu dimaksudkan untuk menjadi sederhana. Bagian yang sulit adalah menunggu pembuatan padat ini terbentuk dan kemudian berada di sana untuk memanfaatkannya. Tapi mengetahui apa yang harus dicari adalah langkah pertama untuk memperdagangkannya.
Diatas kita sudah membahas tentang penggunaan Fibonacci Tool di trading Anda.
Untuk artikel ini, mari gunakan grafik 1 jam saat ini dari pasangan mata uang GBPJPY di bawah ini …

Karena pasangan ini sedang dalam uptrend pada grafik harian dan pada grafik 4 jam juga, saya tahu bahwa saya hanya ingin membeli pasangan dan saya hanya mencari alasan teknis untuk melakukannya. Membawa grafik 1 jam dan melihat bahwa pasangan ini “mengulur-ulur waktu” pada tingkat dukungan sekitar 125,76, saya menggambar garis Fib dari Swing Low baru-baru ini (dicatat di grafik) ke Swing High of the move … juga mencatat di grafik. Setelah melakukan itu, menjadi jelas bahwa harga mengulur pada tingkat Fib 50%. Melihat bagaimana candle menyelaraskan diri di sepanjang garis Fib itu (lihat kotak yang lebih kecil pada bagan di atas), ada beberapa hal yang menarik perhatian saya.
Ada beberapa sumbu yang menonjol di bawah level Fib ini. Hal ini mengindikasikan bahwa harga telah menguji level 50% beberapa waktu namun belum bisa ditutup di bawahnya. Berdasarkan ini kita tahu ini adalah level support yang tangguh pada chart 1 jam ini.
Selain itu, melihat lilin itu sendiri, kita melihat ada beberapa Dojis dan Spinning Top. Masing-masing lilin menunjukkan keragu-raguan dan perubahan potensial dalam arah.
Menempatkan semua ini bersama-sama, sebuah uptrend, pullback / konsolidasi pada tingkat Fib dan candlesticks yang menandakan kemungkinan perubahan arah akan memberi alasan teknis bahwa seorang trader mungkin perlu mengambil posisi long pada pasangan tersebut.
Dengan menggunakan Fibonacci Tool, trader bisa menempatkan stop di bawah tingkat Fibre 61,8% dan menggunakan Rasio Resiko Resiko 1:02 sederhana untuk menetapkan batasan perdagangan mereka.

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*