Trader baru biasanya akan memasuki pasar sering merasa nyaman dengan konsep membeli saat membuka perdagangan. Bagaimanapun juga, sejak zaman kita masih kecil kita selalu mendapatkan masukan untuk ‘membeli di harga rendah dan menjual di harga tinggi’.

Mudah dibayangkan bagaimana kita bisa mendapatkan keuntungan dari usaha ini. Jika kita bisa menjual sesuatu dengan harga lebih tinggi dari yang kita beli, kita bisa menjaga perbedaannya.

Tapi pasar keuangan dihuni dengan oportunis yang tidak mau menunggu harga rendah untuk menemukan potensi keuntungan; dan dengan pedagang yang bersedia membeli dan menjual dengan banyak interval, tidak ada alasan untuk melepaskan kesempatan untuk membeli .

Di sinilah kita dapat memanfaatkan short selling untuk mendapatkan keuntungan.

Short Selling di Pasar Saham

Istilah ‘Short-Selling’, akan sering membingungkan banyak trader pemula terutama yang berbasis trader saham. Lagi pula, bagaimana kita bisa menjual sesuatu jika kita tidak memilikinya?

Ini adalah hubungan yang dimulai di pasar saham sebelum Forex pun dipikirkan. Trader yang ingin berspekulasi mengenai harga saham yang turun membuat mekanisme yang menakjubkan dimana mereka bisa melakukannya.

Trader yang ingin berspekulasi naik turunnya harga mungkin tidak memiliki saham yang ingin mereka lawan; Tapi sepertinya, ada orang lain yang melakukannya. Pialang mulai melihat peluang potensial ini; dalam mencocokkan klien mereka, memegang saham ini dengan klien lain yang ingin menjualnya tanpa memilikinya. Para pedagang memegang saham lama dapat melakukannya untuk sejumlah alasan. Mungkin mereka memiliki harga beli yang sangat rendah dan tidak ingin memberlakukan pajak capital gain. Atau mungkin investor yang memegang lama percaya kebalikan dari trader yang ingin menjual pendek?

Apapun alasannya, ada peluang bagi broker untuk bermain sebagai penengan, dalam bertransaksi, dan membuat biaya untuk melakukannya.

Broker akan mendatangi pelanggan yang telah membeli, dan memegang posisi panjang untuk ‘meminjam,’ sahamnya.

Anda mungkin pernah mendengar istilah ‘re-hypothecation’, dan dari situlah ini mulai diputar. Pedagang yang telah memiliki margin untuk membeli saham sering kali telah menandatangani ‘perjanjian hypothecation’, yang memungkinkan broker mereka menggunakan saham yang dibeli sebagai jaminan penjualan. Dengan re-hypothecation, broker yang sama dapat menggunakan agunan ini untuk tujuan mereka sendiri; seperti membiarkan pelanggan lain meminjam saham untuk dijual (tanpa benar-benar memiliki).

Pelanggan yang ingin melakukan short selling kemudian bisa meminjam saham dari broker, dengan janji untuk ‘membeli kembali untuk menutupi’, di kemudian hari. Harapan trader adalah mereka bisa membeli kembali dengan harga yang lebih rendah, melunasi pinjaman dengan jumlah pasti saham yang dipinjam, dan mengantongi selisih harga.

Jika pedagang dapat membeli kembali saham dengan harga lebih rendah, selisih antara harga di mana pedagang pada awalnya menjual saham yang dipinjam, dan harga baru yang lebih rendah, pedagang dapat membeli saham tersebut untuk menutupi perdagangan – menjadi keuntungan trader.

Short Selling di Pasar Forex

Di Pasar FX, transaksi ditangani secara berbeda dari pada saham.

Pertama-tama, setiap kutipan mata uang diberikan sebagai ‘transaksi dua sisi’.

Ini berarti bahwa jika Anda menjual pasangan mata uang EUR / USD, Anda tidak hanya menjual Euro; tapi Anda membeli dolar

Jika Anda membeli pasangan mata uang GBP / JPY – Anda membeli British Pounds dan menjual Yen Jepang.

Jika Anda menjual pasangan mata uang AUD / NZD – Anda menjual dolar Australia dan membeli dolar Selandia Baru.

Karena ini, tidak ada ‘pinjaman’, perlu dilakukan untuk memungkinkan penjualan singkat. Sebagai soal fakta, kutipan diberikan dalam format yang sangat mudah dibaca yang membuat short-selling lebih sederhana.

 

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*