Sebagai trader Forex, sebaiknya Anda merasa nyaman dengan Bank Sentral yang utama dan mengenal Kebijakan Moneter mereka yang dapat membantu Anda mengembangkan ide perdagangan. Jika Anda baru mengenal Forex, namun sudah terbiasa dengan Pasar Saham, maka Anda dapat memikirkan Rapat Bank Sentral, ketika sebuah perusahaan mengumumkan pendapatan mereka, mereka juga akan membuat investor bersemangat mengenai peluang yang akan datang yang ingin dimanfaatkan oleh perusahaan.
Sebaliknya, jika Anda ingat 2008-2013, ini juga merupakan waktu yang ideal untuk memberi tahu investor bahwa mereka seharusnya tidak merencanakan masa pensiun mereka saat perusahaan tersebut menghadapi beberapa angin topan yang harus ditangani sebelum mereka dapat mencapai target mereka sebagai perusahaan. Ketika sebuah bank sentral memiliki pengumuman kebijakan moneter, mereka mungkin akan mendiskusikan peluang apa yang ada di depan, bagaimana ekonomi secara keseluruhan atau ingin memanfaatkannya. Misalnya, memperbaiki gambaran pekerjaan atau menunjukkan inflasi yang sehat, atau bila ada tantangan di depan seperti inflasi yang tidak terkendali,

Memahami Bank Sentral

Untuk mendapatkan pemahaman yang baik tentang bank sentral manapun, ada baiknya untuk mengetahui tiga hal.
Pertama, Anda perlu mengetahui ukuran ekonomi apa yang mereka anggap penting dan layak dikelola sebagai bank sentral, yang juga disebut sebagai mandat kunci.
Kedua, penting untuk mengetahui kapan pertemuan berikutnya akan berlangsung sehingga Anda dapat mengatur trading Anda sesuai dengan itu.
Ketiga, penting untuk mengetahui usaha besar apa yang dilakukan bank sentral yang telah secara dramatis mempengaruhi nilai mata uang mereka dan pada titik tertentu mereka akan segera melepas yang juga akan sangat penting bagi nilai mata uang masa depan yang Anda cari untuk diperdagangkan.

Latar belakang ECB

Aspek unik dari zona euro adalah bahwa mereka bertanggung jawab mengelola kebijakan moneter yang dimaksudkan untuk mendukung kebutuhan ekonomi dari 18 negara anggota yang berbeda. Namun, penting untuk mengetahui semua orang yang berada di Uni Eropa tidak menggunakan mata uang Euro.
Bank Sentral Eropa atau ECB adalah mandat tunggal bank sentral. Mandat tunggal itu adalah inflasi. Oleh karena itu ketika Indeks Harga Konsumen yang buruk atau pembacaan CPI keluar seperti yang dilakukan pada akhir Oktober 2013, pasar mungkin mulai menjual Euro karena ECB cenderung melakukan tindakan yang kemungkinan akan memiliki efek melemahnya Euro.
Tujuan utama kebijakan moneter ECB adalah menjaga stabilitas harga. ECB menargetkan tingkat inflasi di bawah, tapi mendekati, 2% dalam jangka menengah. Oleh karena itu, untuk memahami inflasi di zona euro adalah memahami inti keputusan kebijakan ECB.

Pergerakan Penting oleh ECB

Untuk memahami mandat tunggal yang digunakan ECB di bawah adalah untuk memahami tindakan utama yang diambil oleh ECB selama beberapa tahun terakhir. Seperti yang bisa Anda lihat di atas, terjadi kenaikan inflasi tahun 2009 sampai 2011. Sebagai Bank Sentral yang hanya berfokus pada inflasi, pembacaan inflasi ini mendorong kepala ECB, Claude Trichet untuk menaikkan suku bunga yang dapat Anda lihat di bawah pada tahun 2011.
Namun, ECB harus melepas prosedur ini dan terus menurunkan suku bunga karena Krisis Utang Negara terus berlanjut. Krisis Utang Negara adalah suatu masa setelah krisis kredit 2008 ketika banyak Negara Eropa (khususnya Portugal, Italia, Irlandia, Yunani & Spanyol) menghadapi hutang yang tidak terkendali dan imbal hasil obligasi membuat sangat sulit bagi mereka untuk memperbarui hutang mereka yang hampir membawa Uni Eropa berlutut.
Melihat ke atas, Anda dapat melihat bahwa kenaikan suku bunga mendorong Euro namun pada saat tekanan ekonomi global, bank sentral tidak memiliki mata uang terkuat. Seperti yang bisa Anda bayangkan, inilah tepatnya yang Bank of Japan hadapi sebagai mata uang yang kuat membuat sektor ekspor relatif mahal. Jika bagian kunci dari PDB Anda tidak menarik bagi pembeli global, maka Anda akan mengalami kesulitan dalam melihat pertumbuhan tahun ke tahun dalam ekonomi Anda.
Mengacu pada grafik teratas lagi, Anda dapat melihat bahwa ECB menarik kenaikan suku bunga di kuartal berikut. Hal ini membantu meningkatkan daya saing global mereka untuk sektor ekspor mereka.

Tantangan Masa Depan

Sebagian besar bank sentral akan melihat 2014 sebagai masa di mana mereka berharap dapat bergabung dalam pemulihan global tanpa Menghindari kekhawatiran tentang terlalu kuat mata uang. Dalam risiko pengulangan, mata uang yang lebih kuat dibandingkan dengan mitra dagang lainnya dapat secara signifikan mempengaruhi permintaan produk yang pada gilirannya dapat mempengaruhi stabilitas harga atau inflasi yang merupakan mandat utama ECB. Selain kekhawatiran ECB adalah kenyataan bahwa mereka mengelola Mata uang cadangan ke banyak bank sentral di seluruh dunia yang direferensikan dalam bagan di atas saat Anda melihat pembelian spontan di EURUSD. Terlebih lagi, Neraca mereka terus menunjukkan surplus yang kuat yang membuat Euro semakin menarik sebagai mata uang cadangan dan jika terlalu banyak bank bertindak di neraca EBC yang menarik melalui pasar utang.

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*