Non-Farm Payrolls adalah salah satu laporan yang paling banyak diperhartikan dan sangat diantisipasi dalam kalender ekonomi AS. Non-Farm Payrolls akan disingkat sebagai NFP dan diluncurkan setiap minggu pertama pada awal bulan untuk memberi gambaran sekilas tentang pekerjaan di dalam wilayah Amerika Serikat. Angka-angka ini dikeluarkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja A.S untuk membantu pembuat kebijakan mengenai keputusan mengenai kebijakan moneter.Kalender ekonomi AS memiliki banyak event ekonomi sepanjang bulan namun tidak ada yang lebih diantisipasi dari rilisnya data  Non-Farm Payroll. Pada akhirnya laporan ini dapat memberi para trdaer mengenai wawasan tentang apakah ekonomi AS berkembang atau berkontraksi sementara secara langsung mempengaruhi keputusan pembuat kebijakan seperti Federal Reserve AS. Dengan pemikiran ini mari kita lihat lebih dekat pada acara berita ini, jadi kita bisa lebih memahami NFP dan potensinya.
Pertama, NFP melihat secara khusus perubahan bersih dalam pekerjaan karena pekerjaan diciptakan atau dikurangi dalam ekonomi pada bulan tertentu. Istilah Non Farm digunakan karena pekerja pertanian / pertanian tidak termasuk dalam hitungan ketenagakerjaan. Keputusan untuk tidak memasukkan pekerjaan pertanian terletak pada pekerjaan ini yang sebagian besar bersifat musiman yang mungkin dapat menghasilkan sedikit perubahan sementara dalam pelaporan ketenagakerjaan. Untuk alasan ini, pegawai pemerintah tertentu, pegawai rumah tangga pribadi dan organisasi nirlaba juga tidak termasuk dalam hitungan. Di bawah ini kita dapat melihat gabungan peristiwa NFP terakhir selama 5 tahun perdagangan terakhir (2012-2017). Seperti gambar di bawah ini, angka NFP diketahui memiliki ayunan yang signifikan. Pedagang sering berspekulasi mengenai perubahan angka NFP ini, yang sering menyebabkan volatilitas pasar pada hari peluncurannya. Mari kita lihat contoh pasar partikel.
Sebagai pekerjaan paling komprehensif yang dirilis di Amerika Serikat, jumlah NFP telah diketahui menghasilkan volatilitas yang luar biasa di Pasar Forex. Di bawah ini kita dapat melihat apa yang terjadi selama rilis NFP bulan lalu pada grafik USD / JPY 5min. NFP dirilis pada pukul 8:30 am ET dan jumlahnya keluar pada 227k, lebih tinggi dari ekspektasi awal 180k. Selama ini USD / JPYdeclined sebanyak 91 pips dalam 5 menit pertama perdagangan. Sepanjang 2 jam berikutnya, USD / JPY akhirnya turun sebanyak 113 pips!
Secara tradisional ada banyak cara untuk memperdagangkan berita termasuk breakout, dampak berita yang mulai menurun, dan turunnya perdagangan. Trading NFP bisa menjadi pengejaran yang menarik dan sering menguntungkan bagi para pedagang yang mau masuk ke pasar yang bergejolak. Terlepas dari strategi yang diambil, selalu penting untuk mengawasi tingkat risiko / penghargaan sambil meminimalkan penggunaan leverage jika terjadi volatilitas aktivitas di pasar terhadap perdagangan Anda. Dengan pemikiran ini, para pedagang harus mengharapkan peningkatan volatilitas dan merencanakan strategi mereka untuk hari yang sesuai.
Sebagai jumlah pekerjaan paling komprehensif yang dirilis di Amerika Serikat, hasilnya telah diketahui menghasilkan volatilitas di Pasar Forex dan sebagai trader sudah sewajarnya untuk bersiap menghadapi volatilitas yang tak terduga. Trader harus siap jika jumlahnya tidak sesuai dengan harapan. Terlepas dari strategi yang diambil, selalu penting untuk mengawasi tingkat risiko / penghargaan sambil meminimalkan penggunaan leverage jika terjadi lonjakan volatilitas terhadap perdagangan Anda.

Data data ini dirilis secara periodik oleh pemerintah US dan juga negara negara lainnya dank arena data data ini mempunyai efek yang signifikan terhadap pergerakan mata uang, banyak trader dunia yang menunggu hasil laporan tesebut untuk bisa melakukan transaksi setelah sebelumnya melakukan analisa secara tehnikal. Data data ini biasanya memberikan efek berantai yang mengakibatkan data bergerak dengan sangat cepat.

Biasanya yang terjadi disini, kemana harga akan bergerak biasanya terlihat dari reaksi pasar beberapa saat sebelum data itu rilis, walaupun terkadang juga tidak bisa dijadikan patokan. Ada kalanya harga akan bergerak naik dan turun sangat cepat sebelum akhirnya bergerak ke satu arah setelah data rilis. Ini disebabkan faktor spekulasi yang muncul dari sedikit bocoran yang terjadi beberapa saat sebelum data itu benar benar rilis.

 

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*