Salah satu indikator pertama yang diperkenalkan trader baru saat menemukan dunia analisa teknikal adalah RSI, atau indeks ‘Kekuatan Relatif’.
RSI diklasifikasikan sebagai ‘osilator momentum yang mengukur kecepatan dan perubahan pergerakan harga.’
Tapi apa artinya itu?
Untuk menentukan indikator ini, pertama mari kita dapatkan asal usul di balik penciptaannya.
RSI dikembangkan oleh insinyur, matematikawan, dan pedagang J. Welles Wilder, yang dipresentasikan dalam karya terobosannya “Konsep Baru dalam Sistem Perdagangan Teknis”.
Pada saat itu, Pak Wilder adalah trader saham dan komoditas yang mendapat masalah yang dapat diparafrasekan di sepanjang garis: “Meski trennya kuat terhadap kenaikan, bagaimana saya tahu kalau harga tidak terlalu mahal untuk posisi yang panjang? “Atau kita bisa mengambil tipe pernyataan yang sama ke arah yang berlawanan:” Jika trennya kuat ke sisi negatifnya, bagaimana saya tahu harga tidak terlalu murah? “
Sebagai trader, banyak dari kita pernah ke sana sebelumnya. Ambil Emas misalnya. Ini adalah tren yang terjadi selama 9 tahun yang lebih baik, menyaksikan Gold turun dari tajam hingga ke level saat ini.
Sementara ’emas, telah meningkat enam kali lipat nilainya, namun tidak semua kemerahan untuk semua pedagang. Perhatikan bahwa selama tren naik ini, ada beberapa periode di mana Emas terjual dari titik tertinggi. Perhatikan ‘Kotak kuning’, yang menunjukkan periode di mana Emas benar-benar terjual – bergerak melawan tren kuat yang mengakar yang kita lihat pada grafik sebelumnya.
Sementara grafik di atas menegaskan tren kuat ke atas dan bias potensial untuk posisi beli, ini juga harus menyoroti bagaimana pembelian secara membabi buta dalam tren naik bisa menjadi strategi yang sulit bagi para trader.
Jadi itu tidak cukup hanya untuk membeli tren, atau sekadar menjual tren turun (bahkan untuk salah satu tren terkuat di dunia selama 10 tahun terakhir); Bagaimana saya bisa masuk ke dalam market?
Ini adalah salah satu bidang dimana Indeks RSI dapat membantu. RSI akan menilai pergerakan harga yang dipamerkan di antara lilin untuk periode X terakhir (dengan x menjadi masukan yang digunakan oleh pedagang, umumnya 14 dengan RSI).
Seiring perubahan harga, RSI akan mencatat perubahan harga ini – relatif terhadap pergerakan harga sebelumnya – dalam upaya untuk menunjukkan kekuatan harga.
Nilai yang lebih tinggi pada RSI umumnya menunjukkan Bullishness, dan nilai yang lebih rendah umumnya akan menunjukkan Bearishness.
Osilator kadang-kadang diatur ke batas antara 0 dan 100. Di bawah ini Anda akan melihat diagram RSI dengan batas bawah nol, dan batas atas 100. Dalam contoh ini, digunakan periode masukan default 14 (yaitu Periode input yang paling umum digunakan dengan RSI).
Ada beberapa baris catatan tambahan dengan Indeks Kekuatan Relatif.
Anda akan melihat ‘Mid-line’, di nomor 50 dilambangkan. Pedagang akan sering-kali menggunakan ini sebagai cut-off. Jika RSI dibaca di atas 50 – trader akan mempertimbangkan ‘trend to be bullish’. Jika RSI di bawah 50, trader akan sering menganggap ‘momentum bearish’.
Pedagang juga telah mengambil langkah ini lebih jauh, dengan gagasan bahwa jika RSI berjalan di atas 70 – pasangan tidak hanya bullish, tapi berpotensi ‘Overbought’. Atau di sisi lain, trader sering berasumsi bahwa jika RSI berada di bawah 30 – the pasangan tidak hanya bearish … mungkin ‘Oversold.’ Indikator RSI di bawah ini menunjukkan tingkat berikut:
Jadi sekarang kita tahu sedikit tentang RSI, dan bagaimana trader bisa melihat indikator ini: Bagaimana ini bisa membantu saya masuk ke market?
Nah, ini adalah salah satu kegunaan yang lebih umum dari RSI. Ingat – dari grafik harga pertama yang kami lihat, kami melihat uptrend besar yang dipamerkan Gold. Sebagai trader, cobalah untuk mendapatkan peluang di sebelah sisi, jadi dengan kata lain hanya ada posisi buy disini.
Perhatikan RSI untuk menunggu ‘Sinyal.’ Dan dalam kasus posisi Buy (alias Long Positions), saya dapat menunggu RSI untuk membaca ‘Oversold’, yang menunjukkan kepada saya kelemahan jangka pendek tersebut telah menciptakan peluang membeli potensial dalam uptrend ini.
Dalam kasus posisi Long (atau Buy), tunggu RSI untuk membaca ‘Oversold’, dan ketika RSI meninggalkan daerah ‘Oversold,’ (di bawah 30),cari posisi terbaik untuk beli
Berikut adalah contoh strategi masuk yang sama yang digunakan dalam posisi Short (atau Sell):
Seiring RSI turun dan menembus 70 (menunjukkan kepada trader bahwa harga sedang meninggalkan ‘wilayah Overbought,’),segeralah mulai posisi jual
Ini adalah salah satu penggunaan Relatif yang lebih umumĀ Indeks Kekuatan.

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*