Berapa kali anda mengalami sebuah serangkaian trading dan membuat anda mengalami untung yang sangat besar? Namun setelah itu keuntungan yang anda dapatkan itu sirna begitu saja? Anda pasti mengalami betapa frustasinya anda saat itu.Terus simak artikel ini untuk mendapatkan jawaban dari pertanyaan ini

Psikologi mengapa trader mengalami kerugian besar setelah keuntungan beruntun

Meskipun mungkin ada beberapa alasan mengapa Anda mengalami kerugian besar dan melepaskan keuntungan yang anda lagi dan lagi, ada satu hal yang mereka semua memiliki kesamaan: Efek Resensi.

Efek Resensi adalah fenomena psikologis dimana seseorang menilai suatu keadaan atau suatu kejadian lebih besar untuk kejadian yang baru saja terjadi. Kedengarannya seperti itu hanya sifat manusiawi, namun kalau ditelaah lebih dalam lagi, efek ini membuat seseorang yang baru saja mendapatkan keuntungan beruntun menjadi terus bernafsu untuk mendapatkan keuntungan lebih, dan disini kita perlu memahami implikasi mendalam yang dimiliki efek kemanan pada kita, jika kita membiarkannya.

Ketika seorang trader terlalu fokus pada hasil tradingnya yang terbaru, hal itu menyebabkan mereka kehilangan fokus dan perspektif. Dalam perdagangan, sangat mudah untuk menjadi terlalu dipengaruhi oleh perdagangan terakhir kita, dan ini dapat menyebabkan kita melakukan segala hal bodoh.

Efek Resensi adalah akar penyebab mengapa trader melepaskan keuntungan mereka lagi dan lagi (rugi besar). Alasan utamanya adalah rasa percaya  diri yang terlampau besar mengenai kemampuan trading mereka.

Efek Resensi : Musuh yang menyamar

Ketika kita menjadi terlalu terpengaruh oleh perdagangan terakhir kita (efek resensi), biasanya kita memanifestasikan dirinya dengan merasakan rasa percaya diri yang tidak pada tempatnya.

Sebagai contoh, trader awal mungkin akan beruntung dan memulai dengan sangat baik, mendapatkan tiga keuntungan secara berturut-turut, yang sangat mungkin bahkan jika mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan. Sekarang, katakanlah kondisi pasar pada saat para pemenang adalah kondisi yang “mudah”; sangat tren, mudah untuk mendapatkan keuntungan besar untuk masuk Selanjutnya, katakanlah kondisi pasar berubah tiba-tiba tapi trader itu hanya terus trading karena mereka merasa sangat percaya diri mengikuti ‘easy money’ yang baru saja mereka buat.

Kurangnya pengetahuan, pemahaman dan keterampilan trading, ditambah lagi dengan kepercayaan diri yang tidak pada tempatnya ini menyebabkan trader terus untuk melakukan trading, namun sekarang trader kehilangan semua uang yang mereka hasilkan pada tiga pemenang mereka.

Situasi seperti ini sangat umum dan hampir setiap trader mengalaminya. Rasa percaya salah akan membuat Anda merasa seperti Anda lebih pintar dari Anda, seperti Anda memiliki ‘hadiah’ trading yang ‘hanya dimiliki orang lain’.

Kunci untuk mengatasinya adalah dengan mengingat bahwa berpikir dalam probabilitas adalah kunci kesuksesan trading yang bertahan lama . Dengan kata lain, kita adalah probabilitas trading, bukan kepastian di pasar, dan setiap perdagangan unik dan independen dari yang sebelumnya;

Jadi, hasil perdagangan Anda sebelumnya tidak berpengaruh pada perdagangan Anda selanjutnya .

Profit!

Tidak ada yang lebih nyata dari pada uang tunai yang ada di tangan Anda. Rasa dan bau adalah sesuatu yang menciptakan koneksi sensoris dan sebagai hasilnya, emosional dan psikologis juga. Ini sedikit berbeda dari apa yang terjadi saat Anda hanya menatap angka di layar komputer.

Apa yang saya tanyakan?

Ketika kita tidak pernah menyentuh uang trading kita, khususnya keuntungan yang kita hasilkan dari trading, itu menjadi hal yang tidak berwujud dan tidak penting bagi kita.Singkatnya, kita tidak peduli dengan hal itu.

Kesimpulan

Tidak perlu lagi kehilangan keuntungan trading anda, yang memang itu adalah bagian trading yang paling menyebalkan dan Jika dibiarkan lepas kendali, dapat memicu rentetan kesalahan perdagangan yang akhirnya membawa Anda menutup akun trading anda lebih awal.

Dengan berbagi wawasan ini, ini besar harapan saya agar Anda menghindari situasi di mana Anda telah mengembangkan akun trading Anda dan kemudian melanjutkan untuk kehilangan semua keuntungan Anda yang sudah didapatka dengan susah payah. Aspek mental dari situasi seperti ini bisa membuat kerusakan jangka panjang pada kepercayaan trader. Sulit untuk pulih baik secara mental maupun finansial dari peristiwa semacam itu, jadi sangat penting untuk mempersiapkan para trader supaya tidak terjebak dalam situasi seperti ini.

 

8 KOMENTAR

  1. saya pernah mengalami hal ini. waktu itu dr modal $250 dlm 3 mgg menjadi $820. krn akhir bulan sy withdraw $300 sambil menunggu proses wd sy tetap trading. loss menghampiri dan beruntun loss demi loss akhirnya danapun habis. akhirnya deposit tapi loss masih belum mau berpisah…..akhirnya saya vacum lama sampai saat ini belum berani untuk live trading, tolong master beri saya saran apa yg hrs sy lakukan

  2. Blog yg sangat bermanfaat bagi yg akan trading forex.
    Pertanyaan sy, kalo kita posisi long smpe 2-3 mnggu, apakah ada biaya yg hrs ditanggung (diluar biaya komisi broker dan swap) ?

  3. Maaf saya newbie gan.
    Ketika kita profit sebenarnya pihak manakah yg membayar kita….
    Begitu juga sebaliknya ketika kita lose dan uang kita habis siapakah yg mengambil keuntungan dr uang kita yg lose itu

    • Dari market itu sendiri Pak (kalau ini trade di broker yang bukan bandar ya)

      Contoh:
      ibaratnya seperti bank yang memperjual belikan produk reksadana saham kepada anda.
      nah bank pasti mengambil untung dulu dari produk yang dijualnya itu sebelum sampai ke tangan anda. Dan disini bank bertindak sebagai perantara atau broker.
      (bank kulakan di harga 100, jual ke anda di harga 101, selisih untung 1)

      yang membayar uang itu ke anda sebenarnya adalah si perusahaan reksadana itu selaku liquiditasnya, dan melalui bank tersebut sebagai brokernya atau jembatan ke anda.

      di perusahaan broker forex yang benar cara kerjanya juga seperti itu, dan liquiditor di perusahaan forex yang Non Bandar itu adalah para bank besar, karena forex = uang, dan tempat muaranya uang itu terbesarnya adalah di kumpulan para bank besar tersebut, seperti UBS, HSBC, Citi group, Bank of America, dan semacamnya.

      Jadi kalau anda profit maka dari bank2 itu yang membayar, kalau loss maka uang anda akan tersebar ke para bank itu , karena bank = pasar uang itu sendiri

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*