Banyak trader FX bingung tentang berita dasar mana yang harus diperhatikan pada saat membuat keputusan dalam trading. Saya menyarankan kepada para trader untuk mengikuti siaran berita yang berpotensi mempengaruhi tingkat bunga mata uang. Artikel ini akan menjelaskan mengapa pergerakan suku bunga penting terhadap nilai mata uang.
Setiap mata uang membawa tingkat bunga. Ini hampir seperti barometer kekuatan atau kelemahan ekonomi itu.
Seiring ekonomi negara menguat seiring waktu, harga cenderung naik karena konsumen dapat menghabiskan lebih banyak pendapatan mereka. Semakin banyak kita buat, semakin baik liburan kita, dan semakin banyak barang dan jasa yang bisa kita konsumsi. Ini menciptakan sebuah lingkaran dimana lebih banyak uang mengejar kira-kira jumlah barang yang sama yang dapat menyebabkan harga barang lebih tinggi. Kenaikan harga disebut inflasi.
Jika inflasi dibiarkan merajalela, uang kita akan kehilangan sebagian besar daya belinya, dan barang-barang biasa seperti sepotong roti suatu hari nanti bisa naik ke harga yang luar biasa tinggi seperti seratus dolar per roti. Kedengarannya seperti skenario yang tidak masuk akal, tapi inilah yang terjadi di negara-negara dengan tingkat inflasi yang sangat tinggi, seperti Zimbabwe. Untuk menghentikan bahaya ini sebelum bank sentral melangkah masuk dan menaikkan suku bunga untuk membendung tekanan inflasi sebelum mereka lepas kendali.
Suku bunga yang lebih tinggi membuat uang pinjaman lebih mahal, yang pada gilirannya menghalangi konsumen membeli rumah baru, menggunakan kartu kredit, dan mengambil hutang tambahan. Uang yang lebih mahal juga menghambat ekspansi perusahaan, karena begitu banyak bisnis yang dilakukan secara kredit, dari mana bunga selalu dikenakan biaya.
Akhirnya, tingkat suku bunga yang lebih tinggi akan membawa dampak negatifnya saat ekonomi melambat, sampai titik dimana Bank Sentral akan mulai menurunkan suku bunga. Kali ini, penurunan suku bunga adalah mendorong pertumbuhan ekonomi dan ekspansi. Bank Sentral memiliki keseimbangan berusaha untuk mendorong pertumbuhan sementara pada saat yang sama menjaga inflasi tetap rendah.
Efek samping dari tingginya suku bunga adalah keinginan investor asing untuk berinvestasi di negara tersebut. Logikanya identik dengan investasi di balik investasi. Investor mencari tingkat pengembalian tertinggi.
Dengan menaikkan suku bunga, tingkat pengembalian yang tersedia bagi mereka yang berinvestasi di negara tersebut meningkat. Akibatnya, ada peningkatan permintaan untuk mata uang tersebut karena investor berinvestasi di mana tingkat suku bunga lebih tinggi.
Negara-negara yang menawarkan tingkat pengembalian investasi tertinggi melalui suku bunga tinggi, pertumbuhan ekonomi, dan pertumbuhan di pasar keuangan domestik cenderung menarik modal asing. Jika pasar saham negara berjalan dengan baik dan mereka menawarkan tingkat bunga yang tinggi, investor asing cenderung akan mengirim modal ke negara tersebut. Hal ini meningkatkan permintaan mata uang negara, dan menyebabkan nilai mata uang naik.
Seperti yang bisa Anda lihat, bukan hanya tingkat itu sendiri yang penting. Arah tingkat suku bunga dapat bertindak sebagai proxy yang baik untuk permintaan mata uang. Arah tingkat suku bunga diperoleh melalui bahasa bank sentral dalam pernyataan yang menyertai keputusan tingkat suku bunga.
Pernyataan yang menyertainya dianalisis kata demi kata untuk setiap tanda-tanda apa yang bank sentral dapat lakukan pada pertemuan berikutnya. Ingat, keputusan suku bunga itu sendiri cenderung kurang penting daripada ekspektasi pergerakan suku bunga di masa depan.
Tingkat kenaikan dan tinggi pada awal ekspansi ekonomi dapat menghasilkan pertumbuhan dan nilai dalam mata uang. Di sisi lain, tingkat rendah dan penurunan dapat mewakili negara yang mengalami kondisi ekonomi sulit yang mencerminkan pengurangan nilai mata uang.

Perbedaan Tingkat Suku Bunga

Pada awal 2009, ekonomi dunia terbelakang karena pembekuan kredit Amerika Serikat mulai mencair. The Fed mempertahankan suku bunga A.S. pada posisi terendah sepanjang waktu sementara Reserve Bank of Australia memulai proses mereka untuk meningkatkan tingkat suku bunga acuan mereka.
Karena ini pada awal ekspansi ekonomi, investor asing ke perusahaan Australia membutuhkan Dolar Australia untuk melakukan investasi mereka. Selain itu, trader Forex mulai membeli pasangan mata uang AUDUSD untuk mengantisipasi permintaan Dollar Australia ini.
Trader mendapatkan keuntungan karena nilai tukar AUDUSD mulai meningkat 30 sen sementara mendapat tambahan dividen harian dari 2009 hingga 2011. Satu perdagangan mini dengan 10.000 unit mata uang akan menghasilkan lebih dari $ 3.000 ditambah bunga.

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*