Banyak orang percaya bahwa pasar itu tidak menentu. Sebenarnya, salah satu buku investasi paling menonjol di luar sana adalah A Random Walk Down Wall Street (1973) oleh Burton G. Malkiel, yang berpendapat bahwa sebenarnya melempar anak panah ke papan dart cenderung menghasilkan hasil yang serupa dengan yang dicapai oleh kebanyakan manajer investasi.

Tapi walaupun harga mungkin tampak acak, mereka sebenarnya mengikuti pola dalam bentuk tren. Salah satu cara paling dasar di mana trader dapat menentukan keabsahan tren tersebut adalah melalui penggunaan fraktal. Fraktal pada dasarnya adalah untuk memecah tren yang lebih besar menjadi pola pembalikan yang sangat sederhana dan dapat diprediksi. Kali ini kami akan menjelaskan fraktal dan bagaimana Anda dapat menerapkannya pada strategi perdagangan Anda.

Apa itu fraktal

Ketika banyak orang memikirkan fraktal dalam pengertian matematis, mereka akan memikirkan teori chaos dan matematika abstrak. Meskipun konsep ini diterapkan ke pasar (yaitu, ini adalah sistem dinamis yang tidak linier), kebanyakan pedagang mengacu pada fraktal dalam arti yang lebih harfiah sebagai pola berulang yang dapat memprediksi pembalikan antara pergerakan harga yang lebih besar dan lebih kacau.

Fraktal dasar ini terdiri dari lima atau lebih candlestick. Aturan untuk mengidentifikasi fraktal adalah sebagai berikut:

  • Titik balik bearish terjadi bila ada pola dengan high tertinggi di tengah dan dua lower highs di masing-masing sisi.
  • Titik balik bullish terjadi bila ada pola dengan titik terendah terendah di tengah dan dua posisi terendah di setiap sisi.

Fraktal yang ditunjukkan pada Gambar 1 adalah dua contoh pola sempurna. Perhatikan bahwa banyak pola lain yang kurang sempurna dapat terjadi, namun pola dasarnya tetap utuh agar fraktal menjadi valid.

Kelemahan yang jelas di sini adalah bahwa fraktal adalah indikator tertinggal – yaitu fraktal tidak dapat ditarik sampai kita dua hari memasuki pembalikan. Manfaat fraktal adalah asumsi bahwa sebagian besar tren akan tetap utuh, seperti yang akan kita lihat pada contoh di bawah ini

Menerapkan Fraktal untuk Perdagangan

Fraktal adalah indikator perdagangan yang paling baik digunakan bersamaan dengan indikator atau bentuk analisis lainnya. Biasanya indikator yang paling umum digunakan bersamaan dengan fraktal adalah indikator “Alligator”, tools yang dibuat dengan menggunakan moving averages yang merupakan faktor penggunaan geometri fraktal. Aturan standar menyatakan bahwa semua aturan pembelian hanya berlaku jika di bawah “alligator’s teeth” (rata-rata tengah), dan semua peraturan penjualan hanya berlaku jika berada di atas alligator’s teeth

Gambar 2 adalah contoh pengaturan seperti itu:

Seperti yang bisa Anda lihat, kelemahan utama sistem ini adalah ayunan besar yang terjadi. Perhatikan, misalnya, bahwa fraktal terbaru memiliki penarikan lebih dari 100 pips dan masih belum mencapai titik keluar. Namun, masih banyak teknik lain yang bisa diterapkan bersamaan dengan fraktal untuk menghasilkan sistem perdagangan yang menguntungkan.

Gambar 3 menunjukkan setup trading forex yang menggunakan kombinasi fraktal (multiple time frame), dimana rata-rata bergerak berbasis Fibonacci (ditempatkan pada 89, 144, 233, 377 dan inversnya) dan indikator momentum. Mari kita lihat bagaimana kita mempersiapkan perdagangan pada pair mata uang GBP / USD untuk melihat bagaimana fraktal dapat membantu:

Berikut adalah penyiapan dasar yang digunakan saat menggunakan chart dengan jangka waktu empat jam:

Memulai posisi ketika harga telah mencapai band Fibonacci terjauh, namun hanya setelah fraktal harian (D1) terjadi.

Keluar dari posisi setelah pembalikan fraktal setiap hari (D1) terjadi.

Perhatikan bagaimana fraktal menunjukkan puncak dan bottom. Ini kemudian juga membantu memperkirakan tingkat Fibonacci dan juga membantu analisa yang harus kita lakukan adalah memeriksa apakah fraktal harian terjadi. Kita juga harus melihat bahwa kekuatan tren mulai meningkat pada fraktal jual, dan diatapi pada fraktal beli.

Pertimbangan Lebih Lanjut tentang Menggunakan Fraktal

Berikut adalah beberapa hal yang perlu diingat saat menggunakan fraktal:

Pertimbangan Lebih Lanjut tentang Menggunakan Fraktal

Berikut adalah beberapa hal yang perlu diingat saat menggunakan fraktal:

Mereka indikator yang lagging. Mereka paling baik digunakan sebagai salah satu dari beberapa indikator konfirmasi bahwa pembalikan terjadi. High dan Low secara real-time juga bisa diperhatikan dengan teknik lain.

Semakin lama periode waktu (yaitu, jumlah batangan yang diperlukan untuk fraktal), pembalikan yang lebih andal. Penting juga untuk dicatat bahwa semakin lama periode, semakin rendah jumlah sinyal yang dihasilkan.

Yang terbaik adalah memetakan fraktal dalam beberapa jangka waktu ke depan. Misalnya, dengan menggunakan analisa fraktal jangka pendek ke arah jangka panjang. Sepanjang garis yang sama ini, fraktal jangka panjang lebih dapat diandalkan daripada fraktal jangka pendek.

Selalu gunakan fraktal bersama dengan indikator atau sistem lain. Mereka bekerja paling baik sebagai alat pendukung keputusan, bukan sebagai satu-satunya indikator.

Garis bawah

Fraktal bisa menjadi tools yang sangat bagus apabila digunakan bersamaan dengan indikator dan teknik lainnya, terutama bila digunakan untuk mengkonfirmasi pembalikan. Penggunaan yang paling umum adalah dengan indikator “Alligator” dan secara keseluruhan, fraktal memberikan banyak dukungan dalam keputusan perdagangan.

 

 

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*