Salah satu bagian paling indah dari pasar FX dapat ditemukan di tengah kekacauan yang terjadi di pasar yang bergerak cepat. Harga bisa terjadi dengan cepat dalam kenaikan 4 atau 5 pip karena para dealer di seluruh dunia berebut untuk membatasi eksposur mereka terhadap hiruk pikuk order yang beredar yang berasal dari pemburu keuntungan di seluruh dunia. Pasar cepat ini bisa sangat bersahabat dengan para trader jika mereka berada di sisi kanan pergerakan. Tapi jika tidak, mereka bisa lebih dari sama menyakitkan. Ini disebut dengan breakout.

Dalam bentuknya yang paling sederhana, breakout hanyalah tahap sementara antara rentang dan tren. Ini tentunya, beberapa breakout hanya bisa terjadi setelah menembus high atau low dan membuat high atau low yang baru. Pasar yang bergerak cepat ini biasanya disertai oleh acara berita fundamental,membuat kondisi yang ada menjadi semakin panas.

Dan karena sifat pelarian inilah trader dapat menyusun strategi untuk memburu kondisi berpotensi menguntungkan ini. Trader dapat menggunakan indikator yang sangat sederhana untuk mencari entri dalam posisi breakout, dan merencanakan manajemen risiko untuk memastikan bahwa strategi breakout yang tepat ada pada tempatnya.

Menangkap Tren dari Range

Tren akan sering dimulai setelah harga bergerak dari konsolidasi yang telah didefinisikan sebelumnya. Harga akan sering bergerak karena suatu alasan. Komentar terbaru dari Bank Sentral telah menjadi penyebab umum banyak terjadi breakout di market. Secara tradisional, data adalah penyebab terbesar breakout, menciptakan gelombang yang cukup besar di pasar.

Breakout biasanya dapat terjadi selama rilis berita, lalu kemudian trader masuk dengan menggunakan price action.

Breakout biasanya bisa terjadi di seputar pengumuman berita

Sayangnya, pada saat berita atau data rilis, seringkali trader terlambat untuk mengejar breakout. Sebagai gantinya, risiko masuk bisa menjadi jauh lebih besar lagi karena peluang pullback yang cukup besar.

Namun trader sebenarnya bisa mengintegrasikan indikator teknikal yang sangat sederhana untuk membantu dalam mencari celah yang bisa menjadi breakout.

Indikatornya adalah Average True Range (ATR), dan ini adalah salah satu indikator yang dikembangkan oleh J. Welles Wilder. Average True Range dapat digunakan juga untuk melihat periode di pasar.

Fakta cepat tentang ATR: Sama seperti indikator lain yang dikembangkan oleh J. Welles Wilder, masukan default sering digunakan adalah 14 periode. Rumor mengatakan kalau J. Welles juga seorang astrologi, dan 14 periode adalah setengah siklus lunar.

Dan sementara saya tidak dapat mengonfirmasi ceritanya, hal itu membuat saya tetap berpikiran terbuka tentang periode masukan untuk indikator. J. Welles Wilder tidak diragukan lagi adalah seorang jenius sebagai matematikawan dan insinyur; tapi saya tidak berbagi hasratnya akan astrologi keuangan.

ATR  akan mengukur pergerakan di pasar, dan seiring pergerakan harga yang meningkat nilainya, ATR juga akan melakukannya. Gambar di bawah akan mengilustrasikan lebih jauh, menggunakan 20 periode sebagai masukan:

Seiring pergerakan harga semakin kecil, begitu juga bacaan di ATR

Dan selama fase aktivitas pasar inilah para pedagang bisa mulai berburu breakout; setelah melihat bahwa pasar menunjukkan beberapa tingkat kisaran karena harga tetap terikat antara support dan resistance.

Menemukan titik masuk

Ada banyak cara yang bisa dilakukan, yang paling sederhana adalah memperhatikan high atau low yang terjadi sebelum harga mulai bergerak. Gambar di bawah ini akan menggambarkan:

Dan jika trader menginginkan indikator untuk membantu menunjukkan harga ini, Price Channel, alias ‘Saluran Donchian’, akan melakukan hal itu. Untuk strategi ini, data kuat tidak diperlukan, jadi masukan kecil seperti 10 bisa digunakan untuk indikator Price Channel.

Price Channel bisa menjadi indikator yang membantu bagi Breakout Trader

Daya pikat breakout tidak bisa diprediksi, karena jerawat tidak bisa diprediksi. Keuntungan dari breakout adalah pergerakan yang cepat: Jadi jika trader berada di sisi kanan pergerakan, dan jika pergerakan berlanjut di arah trader – mereka mungkin bisa berpotensi mendapatkan keuntungan dari pergerakan tersebut.

Itu banyak ‘jika’.

Cukup sederhana, pasar yang cepat bisa membalikkan dengan sangat cepat; atau cepatnya volatilitas hanya bisa sedikit mendekati support atau resistance untuk memicu breakout sebelum menempatkan trader dalam posisi yang sangat genting.

Di sinilah money management ikut bermain.

Anda tidak bisa mengatakan masa depan. Saya juga tidak; atau manusia lain dalam hal ini. Dan inilah mengapa manajemen risiko begitu penting dalam semua aspek perdagangan. Karena breakout bergerak dengan cepat, dan mudah berubah tingkat variabilitas ini dapat dilihat sebagai bahkan lebih tinggi daripada di pasar dengan range-bound atau trending normal.

Menetapkan stop

Karena ATR telah digunakan untuk mencari titik yang mungkin berubah menjadi breakout, indicator ini juga bisa mengeremnya. Dengan kata lain ATR bisa dijadikan sarana untuk mengelola resiko.

 

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*