Indikator Ichimoku dianggap sebagai sistem mandiri dan dapat berdiri sendiri karena tidak diperlukan lagi indikator tambahan, dalam arti yang sebenarnya dimana pada indikator ini sangat komplit dan banyak aspek yang disertakan di dalamnya yang bisa sangat membantu kebanyakan trader untuk membuat keputusan trading mereka. Nah bagaimana kita bisa menggunakannya dalam trading kita? Simak penjelasan lengkapnya dalam beberapa artikel kami berikut ini.

Salah satu hal yang paling menarik dari Analisis Teknikal adalah bisa menghubungkan para trader di seluruh dunia.

Fakta bahwa trader yang trading di rumahnya di Amerika di mana ia dapat melihat, menafsirkan, dan melakukan order berdasarkan sinyal yang sama dengan seorang trader dari Shanghai, atau Sydney ng melakukan identifikasi analisa yang sama, mereka semua ini melakukan analisa teknikal dengan Bahasa yang sama dan melakukan ide ide potensial dalam trading yang sama diantara para trader di seluruh dunia. Inilah yang dimaksud dengan analisa teknikal dapat menghubungkan dengan para trader dari seluruh dunia.

Namun pada kenyataannya para trader menyadari kalau analisa teknikal dapat menyadari sebuah kenyataan kalau analisa teknikal dapat mengetahui hal hal atau pesan rahasia yang tidak ada di dalam pasar. Dimana kenyataan ini dapat menghitung rasio probabilitas keuntungan atau kerugian dalam sebuah trading.

Banyak trader yang kemudian akhirnya menemukan kombinasi indikator yang mereka rasa sangat baik dan dapat menghabiskan waktu hingga berjam-jam dalam sehari untuk berlatih, dan melakukan pengujian balik secara manual (menguji cara strategi tersebut akan berhasil pada grafik yang telah terjadi) indikator untuk memastikan keefektifannya. Bahkan saat itu – prinsip pengelolaan perdagangan, risiko, dan uang adalah yang paling penting. Sebagian besar pedagang akan menemukan bahwa kelalaian dalam elemen-elemen ini sama dengan memasukkan semua dana Anda ke dalam tempat pembuangan sampah, termasuk juga saat melakukan transaksi dengan analisa teknikal yang paling baik sekalipun.

Sistem trading yang akan kita bahas kali ini sudah mendapatkan popularitas yang cukup baik di dunia dan memiliki forecast yang cukup baik yang dapat dipenuhi sendiri dalam satu indicator, sementara pada saat yang sama indicator lain akan membutuhkan bantuan dari beberapa indicator lainnya untuk membuat sebuah infrastruktur yang cukup kuat. Indikator ini adalah ichimoku.

Ichimoku adalah sebuah sistem perdagangan yang pada awalnya dikembangkan oleh jurnalis Jepang Goichi Hosada – karena ia ingin mengembangkan sebuah indikator utama yang bisa memberikan banyak analisis dengan sekilas yang sangat cepat. Ichimoku dianggap sebagai sistem mandiri karena tidak ada indikator tambahan yang diperlukan  semuanya disertakan bahwa kebanyakan trader harus membuat keputusan trading mereka.

Ichimoku diperdagangkan secara luas dan diikuti di seluruh ruang perdagangan Jepang – memberikan banyak kepercayaan kepada gagasan bahwa cara unik untuk mengidentifikasi support  dan resistance yang dapat membuat sistem lebih menyesuaikan diri dengan pasangan Yen seperti GBP / JPY, EUR / JPY, dan USD / JPY.

Ada beberapa komponen Ichimoku yang bisa membuat grafik terlihat cukup padat. Pada artikel pertama ini, kita akan mempelajari yang disebut juga sebagai elemen inti Ichimoku dan bagaimana trader menggunakan bagian bagian dari indikator untuk dapat menganalisis pasar.

Komponen inti Ichimoku

Inti dari Ichimoku adalah garis Tenkan-Sen dan Kijun-Sen. Dimana kedua garis ini adalah pusat sistem Ichimoku dan dapat mengidentifikasi pemicu  yang menunjukkan bullish atau bearish.

Tenkan dan Kijun benar-benar hanya bergerak secara average. Mereka sedikit berbeda dari moving average standar karena mereka menganggap moving average dari masing-masing candlestick jika dibandingkan hanya harga penutupan (seperti simple moving average atau eksponensial yang umumnya terjadi). Hal ini menyebabkan garis tampak bergerigi (berlawanan dengan efek smoothing dari Moving Average yang dihitung dari dekat.)

Tenkan biasanya merupakan input pertama yang akan dilihat trader saat menerapkan Ichimoku ke chart. Ini adalah periode 9 dari Moving Average, dan kita dapat menganggap ini sebagai ‘Trigger Line’, sistem ini – karena inilah tindakan di balik Ichimoku yang sedang berlangsung. Buat garis ini Lime Green saat menerapkan Ichimoku – sehingga menonjol dan sangat jelas saat terjadi crossover.

Kijun biasanya merupakan input kedua yang digunakan – dan ini adalah periode 26 Moving Average (juga eksponensial, dihitung dengan harga rata-rata). Kita bisa menganggap ini sebagai garis dasar. Bila garis pemicu melintang di atas dan di atas garis dasar – ini bisa dianggap sebagai sinyal bullish. Saat pemicu meluncur turun, dan melalui garis dasar – ini bisa dilihat sebagai sinyal bearish.

 

 

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*