Trading aktif adalah aktifitas membeli dan menjual dalam market forex yang didasarkan pada pergerakan chart untuk mendapatkan keuntungan dari pergerakan harga pada grafik chart. Mentalitas yang terkait dengan strategi perdagangan aktif berbeda dengan strategi buy-and-hold jangka panjang. Strategi buy-and-hold menggunakan mentalitas yang menunjukkan bahwa pergerakan harga dalam jangka panjang akan lebih besar daripada pergerakan harga dalam jangka pendek dan, karena itu, pergerakan jangka pendek harus diabaikan. Disisi lain trader aktif percaya bahwa pergerakan jangka pendek dan menangkap tren pasar adalah di mana keuntungan dibuat. Ada berbagai metode yang digunakan untuk mencapai strategi trading aktif, masing-masing dengan lingkungan pasar yang tepat dan risiko yang melekat dalam strategi.

Berikut ini adalah empat jenis strategi trading yang aktif yang paling umum digunakan oleh para trader, yang bisa anda terapkan dalam pola trading anda sehari hari

DAILY TRADING

Ini adalah gaya trading yang paling terkenal. Gaya trading seperti ini banyak digunakan oleh para trader saat ini karena resiko yang tidak terlalu besar dibandingkan dengan gaya trading yang lainnya. Daily trading adalah metode untuk membeli dan menjual satu pair mata uang dalam hari yang sama. Posisi ditutup dalam hari yang sama saat posisi dibuka, dan tidak ada posisi menginap yang lebih dari satu hari. Secara tradisional, daily trading dilakukan oleh pedagang profesional, seperti spesialis atau pembuat pasar. Namun dalam perkembangannya gaya trading seperti ini banyak digunakan dan diterapkan oleh banyak trader pemula.

LONG TERM TRADING

Beberapa orang sebenarnya menganggap long term trading atau menahan posisi trading sebagai strategi buy-and-hold dan tidak aktif trading. Namun jika strategi ini dilakukan oleh trader tingkat lanjut, bisa menjadi salah satu bentuk trading aktif. Gaya trading ini menggunakan grafik jangka panjang mulai dari harian, mingguan hingga bulanan yang kemudian dikombinasikan dengan metode lain untuk menentukan tren arah pasar saat ini. Jenis perdagangan ini mungkin berlangsung beberapa hari sampai beberapa minggu dan bahkan terkadang lebih lama, tergantung trennya. Tren trader mencari level tertinggi berturut-turut atau lower high untuk menentukan sebuah tren. Dengan masuk ke dalam pasar dan mengendarai “wave,” trader tren bertujuan untuk mendapatkan keuntungan dari turunnya pergerakan pasar. Trader tren terlihat untuk menentukan arah pasar, namun mereka tidak mencoba meramalkan harga di level berpapapun. Biasanya, trader dengan gaya seperti ini akan masuk pada saat terjadi tren dan setelah ia memantapkan dirinya sendiri, dan ketika tren tersebut pecah, mereka biasanya keluar dari posisi tersebut.

SWING TRADING

Saat tren bergerak turun, swing trader biasanya akan masuk dalam permainan. Pada akhir tren, biasanya ada beberapa volatilitas harga karena tren baru mencoba untuk membangun dirinya sendiri. Swing trader akan membeli atau menjual karena volatilitas harga itu masuk akal. Swing trading biasanya bertahan lebih dari satu hari tapi namun untuk waktu yang lebih singkat daripada perdagangan tren. Swing trader sering menciptakan seperangkat aturan perdagangan berdasarkan analisis teknis atau fundamental; Aturan perdagangan atau algoritma ini dirancang untuk mengidentifikasi kapan harus membeli dan menjual. Sementara algoritma swing-trading tidak harus tepat dan memprediksi puncak atau lembah pergerakan harga, namun kondisi pasar dengan range-bound atau sideways adalah risiko besar bagi trader swing.

SCALPING

Scalping adalah salah satu strategi tercepat yang digunakan oleh pedagang aktif. Ini termasuk ke dalam eksploitasi berbagai kesenjangan harga yang disebabkan oleh spread bid / ask dan arus order. Strategi ini pada umumnya bekerja dengan cara menyebarkan atau membeli pada harga penawaran dan menjual pada harga ask untuk menerima selisih antara kedua harga tersebut. Scalpers berusaha mempertahankan posisi mereka dalam waktu singkat, sehingga mengurangi risiko yang terkait dengan strategi. Selain itu, scalper juga tidak mencoba mengeksploitasi gerakan besar atau memindahkan volume tinggi; Sebaliknya, mereka mencoba memanfaatkan gerakan kecil yang sering terjadi dan lebih sering menggunakan volume lebih kecil. Karena tingkat keuntungan per perdagangan kecil, para trader scalping mencari lebih banyak pasar yang likuid untuk meningkatkan frekuensi perdagangan mereka.

Dari keempat gaya trading ini manakah yang paling menguntungkan? Sebenarnya semua gaya trading ini sama sama menguntungkan hanya saja tergantung dari tipe trader seperti apakah anda? dan seberapa besar tingkat resiko yang bisa anda toleransi.

Kalau anda adalah tipe trader yang menginginkan resiko kecil dan hasil yang cukup maka anda bisa mencoba untuk trading dengan gaya daily trading, namun kalau anda tipe trader yang gemar menghadapi resiko besar dengan hasil yang cukup besar maka anda bisa mencoba untuk melakukan trading scalping.

Kalau anda adalah trader santai yang tidak terlalu ingin menempuh resiko dan ingin ingin memanfaatkan swing harga di tengah ketidak pastian anda bisa mencoba gaya swing trading.

Kalau anda memiliki ketahanan modal yang cukup baik, dan tidak ingin setiap hari membuka platform trading maka anda bisa mencoba long term trading untuk mendapatkan hasil yang maksimal.

 

2 KOMENTAR

  1. Para master di sini ada yang pernah mencoba strategi trading 100% profit ini?.
    adapun strategi trading 100% profit adalah sebagai berikut:

    “Strategi berikut ini memang lebih sedikit “rumit”. Kita sudah mulai On-line menjelang Open Market Amerika sekitar jam 19.20, wait and see dengan “pertempuran” Eropa dan US. Disaat “pertempuran” itu kita harus berjiwa investasi seperti macan tutul. Macan tutul jika sedang mengendus calon mangsanya pasti akan hati – hati sekali. Meskipun larinya lebih kencang dari mangsanya tetapi ia akan menerkam mangsanya hanya jika sudah benar – benar dekat atau 99,99% kena.
    Dalam strategi ini kita akan melakukan open posisi SELL EUR/JPY. Diantara jam 19.30 – 23.00 kita perhatikan chart ketiga pair (EUR/USD, USD/JPY & EUR/JPY). Perhatikan pergerakan chart EUR/USD dan USD/JPY, jika keduanya berada diatas (keduanya mendekati high hari itu) sudah pasti EUR/JPY akan diatas juga bahkan break high. Nah saat itulah waktu yang paling ideal untuk open posisi Sell. Anda juga tidak perlu menggunakan stop loss. Pergerakan selanjutnya jika salah satu pair EUR/USD atau USD/JPY turun maka EUR/JPY sudah pasti ikut turun, kemudian pergerakan selanjutnya jika keduanya (EUR/USD & USD/JPY)turun, maka EUR/JPY sudah pasti terjun bebas dan menambah pundi – pundi profit pip kita.”

    Sumber:
    forexon-line.blogspot.co.id/2007/08/strategi-forex-trading-valas-100-profit.html
    forexmasukdesa.blogspot.co.id/2011/01/strategi-trading-forex-valas-100-profit.html
    Saya hanya ingin tahu tanggapan para master di sini tentang teknik trading 100% profit ini.

    • bullshit itu Pak, itu seperti dulu pernah ada juga teknik2 semacam itu, tapi nyatanya jebol juga
      apalagi ini tanpa stop loss, itu sudah super ngawur loh, apalagi di mata uang.

      inti dari trading itu adalah risk management, sebaik apapun teknik tradingnya kalau tidak diimbangi dengan risk management, maka pasti akan habis juga

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini