Apakah Anda saat ini adalah seorang pebisnis atau seorang trader, memiliki perkiraan mengenai nilai tukar mata uang untuk membuat keputusan mengenai arah nilai tukar dapat menjadi sangat penting untuk dapat meminimalkan risiko dan memaksimalkan hasil yang akan didapatkan.

Ada banyak metode untuk melakukan riset forecast nilai tukar mata uang, karena tidak ada yang terbukti lebih unggul dari yang lain. Ini berbicara mengenai sulitnya menghasilkan sebuah perkiraan kualitas. Namun, pada artikel ini kami akan memperkenalkan Anda kepada empat metode paling populer untuk meramalkan nilai tukar sebuah mata uang.

  1. Memperkirakan Nilai Tukar Dengan Paritas Daya Beli

Paritas daya beli (purchasing power parity / PPP) mungkin merupakan metode yang paling populer karena indoktrinasi di sebagian besar buku teks ekonomi. Pendekatan forecasting Paritas Daya Beli ini didasarkan pada Teori Hukum Satu Harga, yang menyatakan bahwa barang identik di berbagai negara harus memiliki harga yang sama.

Misalnya, undang-undang ini berpendapat bahwa pensil di Kanada harus sama dengan pensil di A.S. setelah memperhitungkan nilai tukar dan tidak termasuk biaya transaksi dan pengiriman. Dengan kata lain, seharusnya tidak ada kesempatan arbitrase bagi seseorang untuk membeli pensil murah di satu negara dan menjualnya dengan harga yang lain.

Pendekatan PPP memperkirakan bahwa nilai tukar akan berubah untuk mengimbangi perubahan harga karena inflasi berdasarkan prinsip dasar ini. Untuk menggunakan contoh di atas, anggaplah bahwa harga pensil di A.S. diperkirakan akan meningkat sebesar 4% selama tahun depan sementara harga di Kanada diperkirakan akan meningkat hanya sebesar 2%. Perbedaan inflasi antara kedua negara adalah:

4% – 2% = 2%

Ini berarti bahwa harga pensil di A.S. diperkirakan akan meningkat lebih cepat dibandingkan harga di Kanada. Dalam situasi ini, pendekatan paritas daya beli akan memperkirakan bahwa dolar A.S. harus terdepresiasi sekitar 2% untuk menjaga harga pensil antara kedua negara relatif sama. Jadi, jika nilai tukar saat ini adalah 90 sen AS per satu dolar Kanada, maka PPP akan memperkirakan nilai tukar:

(1 + 0,02) x (US $ 0,90 per CA $ 1) = US $ 0,918 per CA $ 1

Berarti sekarang akan mengambil 91,8 sen AS untuk membeli satu dolar Kanada.

  1. Pendekatan Kekuatan Ekonomi Relatif untuk Peramalan Nilai Tukar

Seperti namanya mungkin, pendekatan kekuatan ekonomi relatif melihat kekuatan pertumbuhan ekonomi di berbagai negara untuk meramalkan arah nilai tukar yang akan terjadi. Dasar pemikiran di balik pendekatan ini didasarkan pada gagasan bahwa lingkungan ekonomi yang kuat dan pertumbuhan berpotensi tinggi lebih mungkin menarik investasi dari investor asing. Dan, untuk membeli investasi di negara yang diinginkan, investor harus membeli mata uang negara tersebut dan menciptakan peningkatan permintaan yang seharusnya menyebabkan mata uang tersebut terapresiasi.

Pendekatan ini tidak hanya melihat kekuatan ekonomi relatif antar negara. Diperlukan pandangan yang lebih umum dan melihat semua aliran investasi. Misalnya, faktor lain yang dapat menarik investor ke negara tertentu adalah suku bunga. Suku bunga tinggi akan menarik investor mencari imbal hasil tertinggi atas investasinya, sehingga permintaan untuk mata uang meningkat, yang sekali lagi akan menghasilkan apresiasi terhadap mata uang.

Sebaliknya, suku bunga rendah juga terkadang dapat menyebabkan investor menghindari investasi di negara tertentu atau bahkan meminjam mata uang negara tersebut dengan suku bunga rendah untuk mendanai investasi lainnya. Banyak investor melakukan ini dengan yen Jepang ketika suku bunga di Jepang berada di posisi terendah ekstrim. Strategi ini biasa dikenal dengan carry trade.

Metode kekuatan ekonomi relatif tidak meramalkan apa nilai tukar yang seharusnya, tidak seperti pendekatan PPP. Sebaliknya, pendekatan ini memberi investor perasaan umum apakah sebuah mata uang akan menghargai atau terdepresiasi dan merasakan kekuatan gerakan secara keseluruhan. Pendekatan ini biasanya digunakan dalam kombinasi dengan metode peramalan lainnya untuk menghasilkan hasil yang lebih lengkap.

  1. Model Ekonometrik Kurs Peramalan

Metode lain yang umum digunakan untuk meramalkan nilai tukar melibatkan faktor pengumpulan yang Anda percaya mempengaruhi pergerakan mata uang dan menciptakan model yang menghubungkan faktor-faktor ini dengan nilai tukar. Faktor-faktor yang digunakan dalam model ekonometri biasanya didasarkan pada sebuah teori ekonomi, namun variabel apapun dapat ditambahkan jika diyakini berpengaruh signifikan terhadap nilai tukar.

Sebagai contoh, misalkan seorang forecaster untuk perusahaan Kanada telah ditugaskan untuk melakukan forecasting nilai tukar USD / CAD untuk beberapa tahun depan. Mereka percaya bahwa model ekonometrik akan menjadi metode yang baik untuk digunakan dan memiliki faktor penelitian yang menurut mereka mempengaruhi nilai tukar.

Dari penelitian dan analisisnya, mereka menyimpulkan faktor-faktor yang paling berpengaruh adalah: perbedaan tingkat suku bunga antara AS dan Kanada (INT), perbedaan tingkat pertumbuhan PDB (PDB), dan tingkat pertumbuhan pendapatan (IGR) perbedaan antara keduanya negara-negara. Model ekonometrik yang mereka hasilkan ditunjukkan sebagai:

USD / CAD (1 tahun) = z + a (INT) + b (PDB) + c (IGR)

Setelah model dibuat, variabel INT, GDP, dan IGR dapat dipasang untuk menghasilkan perkiraan. Koefisien a, b dan c akan menentukan seberapa besar faktor tertentu mempengaruhi nilai tukar dan arah pengaruhnya (apakah positif atau negatif).

Metode ini mungkin adalah pendekatan yang paling kompleks dan memakan waktu, namun begitu model dibangun, data baru dapat dengan mudah diperoleh dan dipasang untuk menghasilkan sebuah perkiraan cepat.

  1. Memperkirakan Nilai Tukar dengan Model Rangkaian Waktu

Pendekatan terakhir yang kami perkenalkan kepada Anda adalah model time series. Metode ini murni bersifat teknis dan tidak didasarkan pada teori ekonomi apapun. Salah satu pendekatan time series yang lebih populer disebut proses autoregressive moving average (ARMA). Dasar pemikiran untuk menggunakan metode ini didasarkan pada gagasan bahwa perilaku masa lalu dan pola harga dapat digunakan untuk memprediksi perilaku dan pola harga masa depan. Yang Anda perlukan untuk menggunakan pendekatan ini adalah rangkaian data waktu yang kemudian dapat dimasukkan ke dalam program komputer untuk memperkirakan parameter dan membuat model untuk Anda.

 

KIRIM KOMENTAR & DISKUSI

Masukkan komentar atau pertanyaan anda
Masukkan nama anda disini

*